Friday, December 2, 2011

The proof of the pudding is in the eating.

YAB PM semasa ucapannya di PWTC sempena Perhimpunan Agung UMNO 2011 menyebut tentang "The proof of the pudding is in the eating" atau kalau hendak diringkaskan "the proof of the pudding" sahaja. 
Secara ringkas dan mudahnya, ia membawa maksud sesuatu perkara itu hanya boleh diketahui bagus atau sebaliknya hanya selepas dicuba. Kalau makanan itu sedap, hanya diketahui kesedapannya selepas dimakan.

Kalau diambil pula intisari lain ucapan PM itu, beliau juga menyebut tentang "winnable candidate" Apa agaknya kaitan winnable candidate dengan "the proof of the pudding"? 

Winnable candidate ini adalah istilah baru atau mechanism baru yang akan digunakan oleh BN dalam memilih calon dalam PRU 13 nanti. Keberkesanannya belum diuji. Maknanya belum boleh guna test "the proof of the pudding" sebab pudding itu belum lagi dimakan. 

Apa yang boleh diambil sebagai kayu pengukur ialah samada wannabe candidates yang sedang menonjolkan diri itu boleh menjadi winnable candidates. Setakat wannabe, ramai yang mahu. Malah itu lah aspirasi seseorang yang menceburkan diri dalam bidang politik baik dalam apa parti sekali pun. Kalau bukan wannabe untuk diri sendiri, dia hendak naikkan orang yang disokongnya untuk menjadi candidate. 

Kalau sudah jadi candidate, dia nak jadi winnable. Bila sudah menang, pastinya dia memasang angan-angan dan cita-cita untuk memegang jawatan penting dalam kerajaan. Dari jadi YB biasa, dia hendak jadi Exco kalau  ADUN, jadi Menteri atau paling tidaknya Timbalan Menteri kalau Ahli Parlimen.

Yang sekarang ini sudah pun YB, dia mahu dilihat atau dikategorikan sebagai winnable candidate supaya dapat bertanding lagi. Malah dia juga mahu dilihat sebagai winnable candidate pula untuk jawatan yang lebih tinggi. Kalau sekarang sudah YB tapi tidak winnable untuk PRU13 adalah sesuatu yang amat mendukacitakan kepada dirinya, isterinya dan konco-konconya.

Namun, pimpinan tertingggi parti mesti peka dengan scenario adanya golongan untuk sengaja menjadikan musuh politiknya tidak winnable. Sengaja direka-reka cerita supaya musuhnya dapat disingkirkan. Apa juga perkara yang pada pandangannya boleh menyebabkan lawannya itu tidak winnable akan direka. Segala tektik dan teknik akan dibuat. Yang pastinya dia tidak mahu orang lain winnable selain dari dirinya sendiri.

Ada juga yang akan merancang supaya orang lain jatuh dan dia mahu ambil alih tempat. Yang baling batu sembunyi tangan, yang pasang lukah di hulu sungai, malah yang ambil tindakan menuba pun akan ada. 

Golongan ini lah perlu dibimbangi. Mereka bukan berjuang untuk memenangi pilihanraya tetapi mahu mereka sahaja menang dan biarkan orang lain kalah. Lagi kurang yang menang, mereka rasakan mereka lah yang paling diperlukan. 

Gulungan ini lah yang sebenarnya pengkhianat dan mesti dihapuskan segera. Silap gaya, mereka itu ada duduk disebelah kita, menjadi orang kuat seseorang pemimpin tanpa disedari atau kalau kita sedar pun, kita tidak mahu mempercayainya. 

Kepada Allah kita berserah dan kita memohon perlindungan dari syaitan yang direjam!!!

No comments:

Post a Comment

No comment moderation but need to know who is commenting. Please let us know who you are. Keep it as professional as possible. Didn't we agree to disagree? Regards and best wishes.(DSN)