Thursday, August 13, 2009

Penyalahgunaan jawatan Setiausaha Politik

Perlembagaan Persekutuan memperuntukan bahawa Setiausaha Politik adalah "Anggota Pentadbiran" sebagai mana di definasikan dalam Perkara 160. (Sila klik pada gambar-gambar diatas)
Perlantikan SU Politik adalah dibuat oleh YAB Perdana Menteri sebagaimana diperuntukan oleh Perkara 43C Perlembagaan Persekutuan yang kemudiannya ditugaskan atau "assigned" kepada Menteri Kabinet. Perlantikan SU Politik boleh dibatalkan oleh Perdana Menteri sahaja.

Di Negeri-Negeri di Semenanjung hanya Menteri Besar yang boleh melantik SU Politik untuk berkhidmat dengannya dan dipanggil Setiausaha Politik kepada Menteri Besar. Tiada peruntukan untuk melantik SU Politik yang kemudiannya ditugaskan untuk ahli Majlis Mesyuarat Kerajaan (Exco). Di Sabah dan Sarawak, jawatan Exco adalah disebut sebagai Menteri dan ada lantikan SU Politik yang dibuat oleh Ketua Menteri untuk ditugaskan dengan Menteri berkenaan.

Namun apabila ada Negeri yang diperintah oleh Pakatan Pembangkang seperti Selangor, Ahli Exco pun sudah melantik SU Politik untuk dirinya. Ini jelas bertentangan dengan peruntukan Perlembagaan Persekutuan, namun mereka lakukan juga. Ini juga bertentangan dengan sumpah memegang jawatan yang mereka lafazkan semasa perlantikan sebagai Exco kerana antara lain sumpah itu termasuk "bahawa saya akan menumpahkan taat setia yang sebenarnya kepada Malaysia, dan akan memelihara, melindungi serta mempertahankan Perlembagaannya".

Lebih teruk lagi apabila ada juga ADUN sendiri yang melantik SU Politik. Ini juga dilakukan oleh ADUN DAP yang boleh dilihat disini.

Kalau Perlembagaan tidak dihormati, mereka ini tidak layak menjadi pemimpin atau memerintah mana-mana Negeri. Pada mereka perlanggaran undang-undang termasuk undang-undang tertinggi ini adalah perkara enteng. Namun mereka tetap menyalahkan pihak lain dan harus dihalang dari terus melakukan pencabulan "Rule of Law" !

No comments:

Post a Comment

No comment moderation but need to know who is commenting. Please let us know who you are. Keep it as professional as possible. Didn't we agree to disagree? Regards and best wishes.(DSN)